Proyek Hunian di Parung Panjang Kelebihan Permintaan

proyek

Perusahaan Pengembang Greenwoods Group mencatatkan penjualan tinggi di proyek hunian Citaville Parung Panjang tahap 2. Ini terlihat dari banyaknya nomor urut pemesanan atau NUP dari yang sediakan hanya 100 unit yang mengalami over permintaan sampai 4 kali lipat.

“Target pemasaran kami di tahap kedua ini hanya 114 unit. Tapi, jumlah permintaan yang masuk mencapai 420 unit. Pemasaran tahap pertama, sebanyak 202 unit juga sudah sold out,” ujar CEO Greenwoods Group,

tingginya permintaan karena keseriusan dan komitmen tinggi pengembang dalam menghadirkan proyek berkualitas dan delivery tepat waktu. “Dari sisi pemasaran, kami bekerjasama dengan Epic Property juga telah menyiapkan tools marketing cukup lengkap di Jl.Victor BSD – Tangerang Selatan, mulai dari maket unit skala 1:1, show unit, hingga marketing gallery,” imbuh Okie.

Dia mengakui, memasuki pertengahan kuartal I-2020, Greenwoods Group memang semakin gencar memasarkan proyek-proyek properti besutannya terutama brand Citaville. Bahkan, ke depan perseroan akan menduplikasi proyek Citaville di beberapa lokasi lain, seperti Bogor, Cikarang – Bekasi, dan Semarang, Jawa Tengah. Unit-unit rumah pada kawasan hunian Citaville ditawarkan untuk segmen menengah bawah yang dibandrol seharga Rp200 – Rp380 jutaan.

“Hal ini kami lakukan sebagai stetegi dalam menyiasati kondisi pasar properti yang secara umum masih stagnan. Hasilnya, memuaskan di mana kami pada tahun lalu masih mengalami peningakatan penjualan sebanyak 20 persen atau sekitar 1.000 unit dari total proyek yang dikembangkan di Jabodetabek dan Bali,” ungkapnya.

Direktur Citaville, Antonius Congles menjelaskan, Citaville Parung Panjang memiliki lokasi strategis di Jl. Raya Sudamanik, Parung Panjang. Kawasan hunian yang dikembangkan di atas area seluas 7,7 hektare tersebut merangkum 674 unit rumah dan 12 unit ruko. Menawarkan tiga pilihan hunian, yaitu tipe Alberta satu kamar tidur satu lantai seluas 23/60 meter persegi (m2) dengan harga mulai dari Rp200 jutaan, tipe Belfast dua kamar tidur satu lantai (30/60 m2) Rp280 juta-an, dan tipe Calgary dua kamar tidur dua lantai (48/60 m2) Rp380 jutaan.

Proyek ini diperkirakan bakal menelan investasi sebesar Rp200 miliar. Seluruh pengembangan Citaville Parung Panjang diproyeksikan akan selesai dalam tiga tahun ke depan dan bisa mulai diserahterima secara bertahap mulai pertengahan tahun 2021.

Citaville Parung Panjang mengusung konsep bangunan modern kontemporer dengan mengedepankan desain simple, unik, kekinian, serta memaksimalkan fungsi setiap ruangan. Dengan kata lain, meski harga yang ditawarkan cukup terjangkau namun setiap pembeli dipastikan akan dapat merasakan seluruh fungsi hunian secara utuh.

Dikembangkan layaknya klaster premium dengan dua akeses utama dan sistem keamanan 24 jam. Selain lapangan basket serta jogging track, Citaville Parung Panjang juga dilengkapi area publik cukup lengkap seperti gajebo, taman bermain anak, serta balai warga. Meski sederhana, tapi kelengkapan fasilitas tersebut bisa dioptmalkan sebagai spot-spot yang cukup nyaman untuk kebutuhan sosialisasi setiap penghuni.

Bukan itu saja, pemasaran Citaville Parung Panjang juga didukung oleh aplikasi pemasaran berbasis teknologi digital, yaitu indonesiajitu.com (JITU). JITU merupakan aplikasi pemasaran online (market place) khusus properti berbasis android.

“Dengan begitu, mereka akan lebih mudah mengkalkulasi budget sesuai kemampuan. JITU membantu memastikan kemampuan mencicil calon debitur sekaligus menyajikan informasi hunian di berbagai lokasi yang bisa dipilih sesuai kemampuan finansial tersebut, terang Okie Imanto yang juga Founder Aplikasi JITU.”

Untuk kemudahan transaksi, pemasaran Citaville Parung Panjang didukung oleh beberapa bank besar BUMN dan swasta, yaitu Bank Tabungan Negara, OCBC NISP & Panin Dubai Syariah Bank. Menawarkan cara bayar cukup bervariasi dan memudahkan dengan bunga angsuran yang ringan, seperti KPR Express dengan DP 5 persen satu kali bayar langsung akad atau KPR Reguler dengan DP yang bisa dicicil 6x dan 12x.

“Disamping itu, pembelian juga dapat dicicil bertahap dengan jangka waktu mulai dari 6x hingga 24x. Jadi, konsumen bisa bebas memilih cara bayar sesuai kemampuan kocek mereka,”

Tinggalkan Balasan